Followers

Jumat, 22 Januari 2010

Detik-detik UN

UN tinggal dua bulan kurang.. persiapan-persiapan udah mulai kelihatatan. Mulai administrasi, persiapan mental dengan soal-soal, latihan terus, try out hampir tiap minggu, bimbingan belajar makin rutin, huft... jenuuuuhh!!!! MyEm0.Com
belum lagi masalah pacar. Ugh..., di sini aku stress., si do'i malah ngamuk2 g jelas. aaarrrgh!!!

Aku niat nerusin kuliah di Akademi Kebidanan (AKBID) Jember. Cita-cita pengen jadi orang yang bantu orang melahirkan. Kalo nggak Dokter Kandungan ya Bidan. cita-cita dari kecil soalnya suka penasaran kenapa keluar baby di sana. MyEm0.Com aku penasaraaan banget. kenapa kok keluar dedek, kok bisa ya?? hahaa

Dan sekarang aku sudah kelas XII. aku harus tentuin masa depanku. Aaahh.., ternyata susah juga nentuin Universitas. Nggak segampang yang aku kira. Ternyata bener, penyesalan dateng pas aku udah tedesak kaya gini. MyEm0.Com Aku harus berusaha meraup semua materi kelas X dan XI. Alhamdulilah aku nggak bodo-bodo amat. Aku masih termasuk anak yang mudah memahami materi dan aktif di sekolah. Jadi masih ada materi tersimpan di otak. MyEm0.Com

Waktuku nggak banyak sekarang. Jenuh banget! MyEm0.Com

Dan masalah baru dan cukup buat patah semangat. Selama ini aku bingung mau nentun kemana. Aku punya dua pilihan. AKBID atau Farmasi UNEJ. Kedua orang tuaku kerja di kampus. Mama bekerja jadi bagian keuangan di Teknologi Pertanian. Dan papaku dosen di FISIP.
Ada keinginan aku masuk Farmasi. Tapi hatiku pengen dan masih menginginkan AKBID. huhu... aku bingung. MyEm0.Com

Satu minggu lalu, pendaftaran PMDK udah mulai dibuka. Temen-temenku pada ikutan PMDK Brawijaya, dan UGM. huft..., MyEm0.Com aku iri. mereka udah mantep dan yakin sama pilihan masing-masing. sedangkan aku? aku aja masih bingung mau kuliah di mana. huhu...
pas di sekolah, aku sms mamaku. "Ma, temen-temenku udah nentuin kuliah. Aku bingung mau kuliah di mana. Aku bidan apa Farmasi, Ma?"
Mama jawab, "Nanti dibicarain di rumah aja."

sedikit tenang, dan sampai di rumah aku tanya langsung ke orang tuaku. dibicarain bareng dan aku mantep ke bidan. Semangatku bangkit. aku sudah nemu tujuan. dan aku harus berusaha dapetin itu. Tapi... MyEm0.Com

empat hari kemudian, temenku yang juga pengen ke akbid bilang, kalo tingginya nggak nyampe 155cm. Tinggiku sama dia nggak jauh beda. Dan dia sedikit kecewa. Aku peengen ukur tinggi badan juga. Langsung aku ke klinik sekolah. Sampai sana katanya alat ukurnya baru aja rusak dirusakan sama temenku yang baru ngukur badan. Haduh.., aku was-was. Syarat masuk AKBID Jember harus tinggi minimal 155 cm.

Sampe rumah aku langsung tanya papa, dan sama papa aku langsung di ukur tingginya pake meteran yang biasanya dipake tukang bangunan. dan hasilnya... 151 cm. MyEm0.Com aku bener-bener kecewa... !! aku nggak bisa menggapai cita-citaku hanya karena tinggi. sumpah 1 hari kemaren itu aku bad mood. Aaarrrghh.,... MyEm0.Com aku depress banget!!

Pengen nangis, tapi malu. Tapi akhirnya aku nggak kuat. Pas les aku cerita ke temenku, aku nangis abis-abisan. baru aku mantepin hati, napa kecewa duluan? Apa aku bisa mengejar 4 cm ku? Apa mungkin aku keterima hanya dengan tinggi 151 cm? aku pasrah... MyEm0.Com


Image and video hosting by TinyPic

2 komentar:

  1. vin... stau.quw, akbid butuhnya 153cm... agak susah emank nambah 2cm, pa lg pengukuran kayak gt biasanya mungsret... (quw 157 d ukur d paskab jd 154)... tp km coba renang ajah yg sering, mimik susu yg banyak, pisang, ato apa aja yg mengandung kalsium... tyuz... bersepedah jg bkin tmbh tinggi... smangat yah... hope all d best for u...

    BalasHapus
  2. @ anisa: huhu.., iya nis.., aku masih berusaha. emang sih pake meteran bangynan tu nggak pasti. tapi aku masih pengen nyoba tes di sana.. :) makasih ya doanya....

    BalasHapus

Thanks for your comment! ^^
Twitter: @vindy2804 | Instagram: @vindy_putri | WeChat: vindyputri
~phiendpuz.blogspot.com